RENUNGAN


Mengucap Syukur Dalam Segala Perkara - Kisah Tupi Si Tupai


Shalom,

Artikel renungan kali ini dituturkan dalam gaya bahasa sehari-hari mengenai pemeliharaan Tuhan dalam kehidupan orang percaya yang ditulis oleh Sri Agustina dari Dewasa Muda Single yang juga mengajar Sekolah Minggu untuk Ibadah Sore di GBI Tanjung Duren. Artikel ini mengisahkan kehidupan seekor tupai yang dipersonifikasi menjadi realita kehidupan orang sehari-hari. Tupai itu bernama Tupi dan kisah ini menceritakan bagaimana dia harus bertahan hidup selama tiga hari ditinggalkan sendiri oleh ibunya. Selamat membaca. Tuhan Yesus memberkati.

TUPI TUPAI

Kriuk…kriuk, perut Tupi Tupai bunyi lagi untuk kesekian kalinya- nagih jatah makanan.
 
Tupi bingung, dia lagi di rumah sendirian, tadi pagi barusan maminya pergi arisan ke kampung sebelah, en ngomong-ngomong duit jajannya ditinggalin di mana ya? 
Di kolong meja, di genteng, di sarung bantal ampe ngobok-obok kolam ikan, heran deh… tuh duit ditaro di mana ya?
 
Masalahnya mama Tupi baru balik 3 hari lagi. 
ASTAGA, 3 HARI LAGI?!
 
Trus apa sebaiknya Tupi mulai nulis surat  wasiat buat mama Tupi ? Hm, siapa tau sewaktu mami pulang Tupi sudah tewas kelaparan? 
Biar jadi pelajaran buat ibu-ibu wanita karir supaya jangan pernah lupa ninggalin duit jajan ama makanan segudang kalo pergi arisan??
 
Kriuk.. krrr…
 
Iih, masa tokoh utama cepet  bener ‘is death’nya??
 
Eh, Tupi jadi inget tiap malam kan mami selalu ngajarin doa Bapa Kami, ada satu kalimat yang nyantol di kepala Tupi…mmm kalo ga salah  ‘berilah kami pada hari ini makanan yang secukupnya’?
 
Oke, apa salahnya dicoba??
 
‘ Tuhan, Tupi harap Tuhan gak kayak mami yang pelupa.. tapi berilah Tupi hari ini makanan secukupnya… amin!’
 
Abis itu??
 
Haloo?
 
Mana ya makanannya? Tuhan kirimnya gimana ya? Ngefek gak ya??
Kruk..krrr
 
Perut Tupi uda konser dari tadi. 
 
‘Tuhan, Tupi lapeeeeeeeeer.’
 
Barusan Tupi keluar pintu rumahnya tiba-tiba ada Rubi Rubah yang lari sambil bawa karung goni. uPs, hampir nabrak Tupi.
‘MINGGIR MINGGIR! AIR PANAS LEWAT’ 
 
Pluk… pluk… ADAUW!! Apaan tadi??
 
KENARI???? Loh kok? Ooh, rupanya ini barang Rubi Rubah yang jatuh ngegelundung. Loh, emang rubah makan kenari?? Lagi diet?
 
Tau ah, yang penting MAKANAN!!!
 
Hore, ternyata ada DUA BIJI kenari ngegelundung masuk pager rumah Tupi. HORE!!
Terimakasih Tuhan….

Hari kedua
 ‘Tuhan, hari ini kirim makanan lagi ya??’
‘Anu Tuhan, kalo bisa yang bergizi, Tuhan. Tupi kan lagi masa pertumbuhan, jadi butuh banyak vitamin, steak sapi misalnya… kalo bole Tuhan…’
Sambil matanya jelalatan nungguin sapa tau ada yang ngejatuhin kenari lagi. 
Pengen sih steak, tapi mana tau hari ini kenarinya bisa Tupi tumpang tangan . 
Dalam namaYesus, kenari dengan gizi steak sapi. 
 
Kalo uda gini, Tupi jadi sedih. Kemaren-kemaren begitu banyak makanan ngelimpah en Tupi malah rajin diet, biar kurus kayak pohon bamboo.. 
Sekarang…Tupi jadi kangen masakan mami.. gimana ya?
 
Bikin puisi dulu ah…
‘Mengemis aku malu,
Mencangkul ku tak mampu
Hanya KAU tempat jawabanku….’

‘Tupi…’
Tupi noleh, eh ada Bunny Kelinci ama Rosi Rusa, geng jjs Tupi. 
‘Pi, lu gak ke rumah Sleeping Beauty?’
‘Gak, abis tiap kali ke sana pasti lagi tidur.’ ketus Tupi keras-keras, biar bunyi perutnya ga kedengeran .
‘Ih, justru dia uda bangun, makanya di rumahnya ada selametan. Makan-makan!’
‘APA?? Gue ikut dong….’
 
Tupi pengen deh ketawa kenceng-kenceng.
 
Hari itu Tupi makan sepuas-puasnya di rumah putri tidur, eh beneran kesampean juga makan steak sapi. Bener-bener sapi! Bukan kenari bergizi rasa ondel-ondel.
Saking hepinya, hampir-hampir piring kertasnya disikat juga.
‘Tupi, jangan kayak tupai dong! Ntar kita semua keliatan kampungan tau!!’ Bunny Kelinci gemes banget liat Tupi yang hampir mau nelen piring kertas..
‘Bukan gitu, abis di piringnya masi nempel bumbu nya. Gue jadi geregetan.’ Tupi bela diri.
 
Terimakasih Tuhan….Tupi kenyang banget.

Hari ketiga
Tupi ngamat-ngamatin isi dapurnya. 
Ceritanya mau masak sendiri, tapi cuma ada bawang merah, bawang putih ama cabe plus tepung terigu. Kok dapur isinya gini doang ya?? Hmm..  kayaknya tau terigu dicampur air diaduk sama bawang merah bisa jadi makanan mukjizat ya?
Tok…tok…tok…
 
Oh, si bang Dul lagi jualan pas depan rumah Tupi. Tupi jadi kege eran. Hmm, siapa tau hari ini Tuhan kirim bakso??? Tapi gimana caranya?? 

Bang Dul tampak kewalahan ngelayani penghuni hutan yang antri. 
‘Pi, bantuin cuci piring dong! Tar Abang kasi kamu dua mangkok!’ pinta Bang Dul.
APA?? YESS!! Inilah jalan Tuhan. Asik…..baso gratis!!!
Terimakasih Tuhan…
 
Sambil nyuci sambil ngeliatin orang-orang makan baso. Lahap… bener, duh hampir netes air liur Tupi. 
Kriuk… sluurrrp….
 
Loh kok perutnya bunyi lagi?? Wah, berarti jam makan siang uda tiba.. tapi piring kotor masi numpuk. Tupi belajar mengucap syukur, kan dalam ucapan syukur ada kuasa… 
 
Tupi nyuci… terus sampe piringnya abis, ngebayangin abis ini dua mangkok baso, aciiik!!
 
Akhirnya tumpukan piring itu selesai dicuci. Bang Dul lagi sibuk ngitung duit.
‘Bang, udah bang…’ sambil ngelirik dagangan bang Dul. Loh kok uda abis??’
‘Pi, abang bayar pake duit aja ya… baksonya abis. Maaf ya Pi, ini duit kamu…’
Yaaaaaaaaaa. Tupi kecewa. Padahal tadi uda ngucap syukur…
Laen kali kudu bikin perjanjian hitam di atas putih sebelum kerja part time gini!! 
Kalo apapun yang terjadi, bang Dul kudu nyisain jatah Tupi.
 
Ya beginilah kalo ngandalin manusia.
 
Kan kudunya ngandalin Tuhan.
 
Tupi jalan sambil ngantongin upah dari bang Dul.
Ngucap syukur ajalah…

Di jalan Tupi ketemu Lupita lagi bengong di bawah pohon. Matanya cekung kayak abis kurang tidur en kebanyakan nangis.
 
‘Pita… kok ngelamun sih??’
 
‘Iya Pi, ibuku lagi sakit. Panasnya ga turun-turun.’
 
‘Uda ke dokter belum?’
 
‘Uda..’
 
‘Trus, uda mendingan? Obatnya diminumin lagi ga?’
 
‘Apanya yang mau diminum? Aku belum nebus obatnya?’
 
 ‘Kok belum, cepetan ditebus dong. Biar ibumu cepet sembuh.’
 
 ‘Hu hu, gimana nebusnya … aku ga punya duit lagi.’ Muka Lupita langsung berubah dari mendung jadi gerimis. 
 
Wah, ternyata di dunia ini bukan cuma Tupi yang punya masalah.. Semua orang punya masalah! Makanya gaul dong biar ga mengasihani diri sendiri.
 
Gantian Tupi yang bergumul..
 
Duuh gimana ya, aku aja kelaparan… pikir Tupi , antara menyesal ketemu Lupita dan kasian. 
 
Tupi mikir-mikir, aku laper… tapi kalo ibu Pita ga ditolong, bisa-bisa ‘is death’!
Tupi ga sampe hati. 
 
Taruhan nyawa nih ceritanya. 
 
Tupi merogoh uang di sakunya.
 
‘Yuk Pit, kita ke apotik beli obat.’
 
‘Ha??’
 
‘Gampang, pake duitku aja…’ Tupi menghibur diri, biarlah Tupi puasa sehari lagi. Mana tau kalo Tupi ‘kempes’an dikit banyak tupai cowo yang ngelirik.. 
Uda gitu, ketemu ph deh…
Tupi kaget banget liat kondisi ibu Lupita. 
Kurus kering gitu trus panasnya ga kira-kira. Padahal obatnya ga mahal-mahal amat, tapi itupun Lupita ga mampu bayar.. ternyata se-sengsara-nya kita, masi ada yang lebih menderita loh.
 
Lupita nangis mulu liat kondisi ibunya. Heran ya, lapernya Tupi langsung ilang.
Tapi Tupi tau, dia sudah ngambil keputusan yang tepat..
 
Ehm, malemnya Tupi kembali bergumul di dapur. Duit tiada, makanan pun tiada. 
Tupi uda mutusin mau bikin roti! Ga tau deh rasanya, perasaan tepung terigu campur gula campur telor. Berhubung telornya ga ada, campur indomie ajalah..
 
Kriuk…
 
Hm kelamaan bikinnya, gimana kalo indomienya dicemil aja dulu?
Hik, belum pernah Tupi kelaperan gini. Pengen nangis deh, apa doa Bapa Kami nya ga nyampe ya?
 
‘Tuhan, berilah Tupi pada hari ini makanan yang secukupnya…’ doa Tupi sambil netesin air mata.
‘Tupi…’
 
Tupi nengok keluar, Lupita nongol lagi. ASTAGA, jangan-jangan ibunya uda ….
 
‘Pi, tadi ibuku uda bisa bangun. Aku senang deh.
 
Eh, Tupi uda makan belum? Kamu pasti belum makan…’ kata Lupita sambil nyodorin bungkusan.
 
Tupi terharu liat kebaikan Lupita. Ga nyangka, Lupita yang lagi susah aja masi bisa mikirin orang lain.
 
‘Besok kalo mami kamu belum pulang aku kirim makanan lagi ya. 
 
Trus, kalo ada apa-apa, jangan segen-segen telpon aku.
 
Aku pengen berkati kamu juga…’ Lupita tulus sekali..
Tupi bersyukur, Tuhan masih memelihara Tupi lewat cara yang ga disangka-sangka. 
Bener juga kata orang, Tuhan juga ga pernah terlambat menolong, cuma MEPET!!
Pas Tupi ga kuat lagi, Tuhan selalu memberi jalan keluar supaya Tupi kuat menanggungnya. Tepat seperti kata alkitab, pencobaan ga pernah melebihi kekuatan...
Fren, ini bukan sekedar cerita flora dan fauna yang lucu. 
Tapi kesaksian bahwa Tuhan memelihara hari lepas hari sempurna.
Tuhan itu setia loh menepati firmanNya:
‘…berilah kami pada hari ini makanan yang secukupnya.’
Ini baru satu ayat, belum ayat lainnya

Fren, apakah kamu saat ini lagi kepepet dan ga berdaya; kaya kura-kura yang tempurungnya kebalik. Ga bisa ngapa-ngapain , cuma nunggu kemurahan Tuhan ngebalikin tempurung kita lagi?
 
Kadang keadaan mepet dan ga bisa ngapa-ngapain lagi menolong kita untuk menyerah dan tergantung ama Tuhan (abis uda ga bisa ngapa-ngapain lagi?!)
sehingga Tuhan mudah berkarya sebebas-bebasnya. 
Hm, ngucap syukur juga besar kuasanya untuk mempercepat proses ..

So, jangan mengeluh, kuatkan hati - terus lanjutkan proses.
Pencobaan ga pernah melebihi kekuatan. Amin. (SA)


Ikuti GBITanjungDuren.com di Twitter